Informasi Dunia Islami

Kamis, 09 Maret 2017

Inilah Tiga “Sahabat” yang Mengajak ke Neraka

x

x
Ada tiga “sahabat” yang harus Muslimah waspadai. Mereka
amat dekat di keseharian, namun bisa membawa Muslimah mencicipi api neraka. Tiga “sahabat” itu adalah suudzon, tajassus, dan ghibah.







Tiga “sahabat” ini mewarnai hablumminannas (hubungan dengan sesama manusia). Mari berkenalan dengan ketiganya agar bisa menjauhi mereka.

Yang pertama, suudzon. Suudzon artinya berburuk sangka. Dalam hubungan sosial dengan sesama muslim, suudzon menjadi penghalang utama. Ketika berburuk sangka pada seseorang, kita akan menganggap buruk semua yang dilakukannya.

Jika Muslimah suudzon terhadap seseorang, akan sulit menerima informasi positif seputar orang tersebut. Karena, otak dan hati sudah tertutup dari kebenaran. Muslimah akan merasa paling benar dan tidak bisa menghargai orang lain.

Yang kedua, tajassus. Tajassus bisa di artikan sebagai perbuatan memata-matai, menyelidiki, dan mencari berita. Tajassus bukan seperti penyelidikan yang dilakukan polisi saat mengejar penjahat. Tajassus lebih kepada mencari-cari kesalahan orang lain. Hal ini jelas dilarang dalam al Quran.

Yang ketiga, ghibah. Ghibah bisa diartikan menyebut, membuka, dan membongkar aib orang lain dengan maksud

buruk. Ghibah juga bisa disamakan dengan bergunjing dan bergosip. Jika pun aib seseorang benar adanya, tidak boleh diumbar karena akan menyakiti hatinya. Dan jika aib itu tidak benar, maka kita telah melakukan fitnah.

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain…” (QS. Al Hujurat: 12)

Suudzon, tajassus, dan ghibah adalah rangkaian dosa yang amat dekat dengan keseharian Muslimah. Inilah bahaya lisan yang sangat sulit dihindari. Terkadang, Muslimah beranggapan bahwa apa yang diucapkan adalah demi mencari kebenaran. Padahal di dalamnya terkandung keburukan.

Allah bahkan mengumpakan orang yang suka menggunjingkan aib saudara seislamnya dengan orang yang memakan daging bangkai saudaranya. Artinya, ghibah adalah sesuatu yang sangat menjijikkan. Namun dalam realitas, Muslimah seringkali ‘lupa’ dan khilaf.

Lantas, kapan kita akan berhenti bergosip? Padahal kita tidak tahu apakah besok hari Allah Swt. masih memberi umur

Melakukan tiga hal tersebut tidak akan membuat hidup Muslimah bahagia. Membicarakan keburukan orang lain tidak akan menjadikan kehidupan Muslimah lebih baik. Terlebih lagi, jangan sampai orang yang dicurigai dan digunjingkan merasa terzalimi dan mendoakan hal buruk untuk Muslimah.
Baca Juga : Istri “Minta” Duluan?? Ini Penjelasan Islam...

Apakah Muslimah yang sudah mempercantik diri dengan busana muslim dan hijab tidak ingin mempercantik hati? Sudah saatnya “move on” dari kesalahan ‘akut’ yang melekat di pikiran dan bibir kita. Mari jauhi suudzon, tajassus, dan ghibah agar Muslimah selalu mendapat ridha dan barakah Allah Swt. Fathina Rasyed

Sumber : muslimah.co.id

x
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Inilah Tiga “Sahabat” yang Mengajak ke Neraka

0 komentar:

Poskan Komentar